Kupang  

Pemerintah Kota Kupang Lanjutkan Program Bedah Rumah

whatsapp image 2021 06 07 at 18.42.44
Wali Kota Kupang, Jefirstson R. Riwu Kore turun lansung meresmikan rumah hasil Program Bedah Rumah, Senin (7/6/2021).

Kupang, detakpasifik.com – Setelah fokus pada upaya pemulihan kota pascabencana siklon tropis Seroja beberapa waktu lalu, Pemerintah Kota Kupang kembali melanjutkan salah satu program inovasinya yakni bedah rumah bagi warga kurang mampu untuk tahun anggaran 2021.

Wali Kota Kupang, Dr. Jefirstson R. Riwu Kore, MM., MH, menyerahkan secara langsung rumah yang baru selesai dibedah kepada Esau Hanok Loe, warga RT 28/RW 03, Kelurahan Liliba, Kecamatan Oebobo, yang kesehariannya untuk menghidupi istri dan empat anaknya, bekerja sebagai tukang batu pada Senin (7/6/2021).

Turut hadir mendampingi wali kota, Asisten Administrasi Umum Sekda Kota Kupang, Yanuar Dally, SH., M.Si, Kepala Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan Setda Kota Kupang, Ernest  S. Ludji, S.STP., M.Si, Camat Oebobo yang baru dilantik, Paulus Kajo Werang, SE, Lurah Liliba, Victor A. Makoni, S.Sos beserta RT setempat.

Sesuai komitmen antara pembangun dan Pemkot Kupang, dalam waktu 14 hari rumah Esau yang semula sudah tidak layak huni berhasil diperbaiki oleh tim bedah rumah.

Klik dan baca juga:  Kepemimpinan Politik dan Kegelisahan Transisional

Wali Kota Kupang, pada kesempatan tersebut menjelaskan program bedah rumah ini merupakan salah satu program untuk menjabarkan misinya bersama Wakil Wali Kota Kupang, dr. Hermanus Man untuk mewujudkan Kota Kupang sebagai kota yang layak huni bagi setiap warganya. Lewat program ini Pemkot Kupang ingin hadir dan berada di tengah-tengah warganya, agar bisa melihat langsung dan menolong warga yang membutuhkan.

whatsapp image 2021 06 07 at 18.42.45
Wali Kota Kupang, Jefirstson R. Riwu Kore saat meresmikan rumah hasil Program Bedah Rumah.

Diakuinya masih banyak warga Kota Kupang yang membutuhkan uluran tangan pemerintah lewat program-program semacam ini. Namun karena keterbatasan anggaran hingga saat ini program bedah rumah lebih diprioritaskan bagi rumah warga yang benar-benar membutuhkan dan tidak layak huni.

“Mohon doanya, agar kami tetap sehat dan diberikan kekuatan oleh Tuhan untuk terus membantu saudara-saudara kita yang hidupnya sangat susah di kota ini,” pungkasnya.

Yeskiel Haekase mewakili keluarga besar Esau Hanok Loe menyampaikan limpah terima kasih kepada wali kota dan jajarannya yang sudah berkenan membantu saudara mereka lewat program bedah rumah. Keluarga merasa sangat tersentuh dengan kesediaan wali kota yang sudah mau turun langsung untuk kedua kalinya ke rumah mereka.

Klik dan baca juga:  Kepemimpinan Politik dan Kegelisahan Transisional

Sebelumnya, sekitar dua minggu lalu wali kota juga sempat mengunjungi mereka untuk memantau langsung proses awal pekerjaan bedah rumah tersebut.

Sesuai janji wali kota, pekerjaan tersebut benar-benar selesai tepat dua minggu seperti yang ditargetkan. “Program bedah rumah ini merupakan program luar biasa yang menyentuh langsung masyarakat kurang mampu,” tambahnya.

Tampak Esau dan istrinya yang tidak dapat menahan haru atas kunjungan dan bantuan tersebut. Di hadapan wali kota tidak banyak kata yang terlontar dari keduanya selain kata terima kasih dengan mata berkaca-kaca.

Usai menyerahkan bantuan bedah rumah kepada keluarga Esau Hanok Loe, Wali Kota Jefri bersama rombongan melanjutkan perjalanan untuk meninjau rumah-rumah yang akan mulai dibedah. Di antaranya adalah rumah milik Ibu Nelci Nggelan, di RT 20, Kelurahan Lasiana, Kecamatan Kelapa Lima.

whatsapp image 2021 06 07 at 18.42.45 (1)
Wali Kota Kupang meninjau rumah warga untuk Program Bedah Rumah.

Oma Nelci demikian dia akrab disapa adalah seorang janda berusia 78 tahun. Oma Nelci sudah cacat fisik ini (tidak bisa berjalan) juga mengalami gangguan pada telinga (tidak bisa mendengar) dan sering sakit-sakitan.

Klik dan baca juga:  Kepemimpinan Politik dan Kegelisahan Transisional

Selanjutnya Wali Kota Jefri bersama rombongan juga berkesempatan mengunjungi rumah milik Ibu Maria Nara Adu di RT 21/RW 8, Kelurahan Oesapa, Kecamatan Kelapa Lima. Ibu Maria adalah seorang janda usia 70 tahun yang tinggal bersama dua orang cucunya. Hari ini pengerjaan rumah Ibu Maria sudah dimulai. Seperti di tempat sebelumnya, pekerjaan tersebut ditargetkan selesai dalam waktu dua minggu ke depan.

Rumah terakhir yang dikunjungi wali kota hari ini adalah rumah milik Bapak Siprianus Obenu di RT 04/RW 02, Kelurahan Oesapa Barat, Kecamatan Kelapa Lima. Dalam kesehariannya Bapak Sipri berprofesi sebagai tukang batu untuk menghidupi istri dan tiga orang anaknya. Dalam waktu dekat rumah tersebut akan mulai dibedah.

Turut hadir pada kunjungan tersebut Lurah Oesapa Barat, Christian E. Chamdra, SH dan jajarannya. (dp)