Angka Covid-19 Menurun, Pemprov NTT Minta Masyarakat Tetap Waspada Gelombang Ketiga

8b9769b1 18a9 4b4e 992d d7077e764f08 169
Ilustrasi/detik.com

Kupang, detakpasifik.com – Meski vaksinasi tengah dilakukan, Badan Kesehatan Dunia (WHO) memastikan Covid-19 gelombang ketiga dan keempat bisa saja datang jika masyarakat lengah. Karena itu, di saat penyebaran Covid-19 menurun, Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur meminta masyarakat waspada dengan tetap menaati protokol kesehatan (prokes) secara ketat.

Hal itu disampaikan Staf Ahli Gubernur NTT Bidang Ekonomi dan Pembangunan, Marius Jelamu dalam keterangannya di Hotel Aston Kupang, 13 Oktober 2021 pagi.

Klik dan baca juga:  Meski Pandemi Covid-19, Gubernur Tetap Berjuang Tingkatkan Perekonomian Daerah

Marius mengatakan, Pemerintah NTT terus bekerja keras menghentikan sebaran Covid-19. Upaya itu mengakibatkan angka atau kurva Covid-19 yang terus menurun dan aktivitas masyarakat mulai dilonggarkan.

whatsapp image 2021 10 13 at 10.32.33
Marius Ardu Jelamu saat hadir pada Uji Kompetensi Wartawan oleh Dewan Pers bersama Solopos Institute di Hotel Aston, Rabu 13 Oktober 2021. Foto/Joeradha

Meski demikian, Marius melanjutkan, masyarakat tetap harus waspada pada pandemi Covid-19 gelombang ketiga.

“Kita sudah masuk gelombang kedua. (Dan) WHO sudah memberikan peringatan itu (gelombang ketiga), karenanya kita harus tetap waspada,” kata Marius.

Di tengah angka vaksinasi Covid-19 di NTT yang belum merata, katanya, Pemerintah NTT pun terus lakukan kerja sama dengan pemda untuk tingkatkan angka vaksinasi. Hingga hari ini, masih 64% masyarakat NTT belum divaksin.

Klik dan baca juga:  Meski Pandemi Covid-19, Gubernur Tetap Berjuang Tingkatkan Perekonomian Daerah

“Karenanya, kami berkomitmen bersama pemerintah daerah kabupaten/kota, pada Desember mendatang vaksinasi bisa diselesaikan,” ungkapnya.

Bangun Ekonomi NTT

Meski Covid-19 tetap merebak dua tahun belakangan, Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat kata Marius, tetap mendorong peningkatan perekonomian daerah.

Dorongan itu telah berhasil. Dan hasilnya signifikan ketika pertumbuhan ekonomi NTT pada triwulan kedua 2021 bertumbuh mencapai 4,22%.

Klik dan baca juga:  Meski Pandemi Covid-19, Gubernur Tetap Berjuang Tingkatkan Perekonomian Daerah

“Ekonomi kita sudah menggeliat. Pada kuartal pertama hanya 0,12%. Pada kuartal kedua telah bertumbuh mencapai 4,22%,” jelasnya.

Dia melanjutkan, dengan menggerakkan ekonomi di kabupaten/kota dan mendorong penggunaan dana desa secara efektif, ekonomi di NTT pada kuartal ketiga dan keempat akan terus meningkat.

 

(dp)