Kemendikbudristek Kembali Memberikan Bantuan Kuota Data Internet dan Uang Kuliah Tunggal Bagi Mahasiswa

whatsapp image 2021 08 05 at 16.38.35
Mendikbudristek, Nadiem Anwar Makarim

detakpasifik.com – Menyesuaikan perkembangan kebijakan penanganan pandemi Covid-19, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) kembali menyalurkan bantuan berupa kuota data internet dan uang kuliah tunggal bagi mahasiswa untuk melaksanakan pendidikan di tengah pandemi Covid-19.

Pemberian bantuan kuota data internet ini, diperuntukkan bagi 26,8 juta siswa, mahasiswa, guru, dan dosen.

Baca juga: Menakar Budaya Literasi pada Satuan Pendidikan

“Sehingga untuk memastikan pendidikan berkualitas dapat terus terlaksana di masa pandemi ini, Kemendikbudristek akan menyalurkan tambahan Rp2,3 triliun untuk lanjutan bantuan kuota data internet bagi 26,8 juta siswa, mahasiswa, guru, dan dosen pada bulan September, Oktober, dan November 2021,” jelas Menteri Nadiem dalam peresmian lanjutan Bantuan Kuota Data Internet dan Uang Kuliah Tunggal (UKT) Tahun 2021 secara daring, pada Rabu (4/8/2021).

Klik dan baca juga:  P5 Kurikulum Merdeka di SMA Kristen Kalam Kudus Selatpanjang
whatsapp image 2021 08 05 at 16.29.34
Foto: Kemendikbudristek RI

Diketahui, untuk lanjutan bantuan kuota data internet, besaran bantuan yang dialokasikan bagi peserta didik PAUD adalah 7 GB/bulan dan untuk peserta didik jenjang pendidikan dasar dan menengah adalah 10 GB/bulan. Sedangkan untuk pendidik PAUD dan jenjang pendidikan dasar dan menengah adalah 12 GB/bulan. Bagi mahasiswa dan dosen diberikan bantuan sebesar 15 GB/bulan.

Klik dan baca juga:  P5 Kurikulum Merdeka di SMA Kristen Kalam Kudus Selatpanjang

Baca juga: Covid-19, Seroja dan Pembangunan di NTT

Bantuan UKT 2021

Mengenai UKT, pada bulan September 2021, Kemendikbudristek juga akan menyalurkan Rp745 miliar untuk lanjutan bantuan UKT bagi mahasiswa yang terdampak Covid-19. Bantuan UKT diberikan sesuai besaran UKT (at cost), dengan batas maksimal Rp2,4 juta. Jika UKT lebih besar dari Rp2,4 juta, selisihnya menjadi kebijakan perguruan tinggi sesuai kondisi mahasiswa.

“Bantuan UKT menyasar kepada mahasiswa yang aktif kuliah, bukan penerima KIP Kuliah/Bidikmisi, serta kondisi keuangannya memerlukan bantuan UKT pada semester ganjil tahun 2021,” jelas Menteri Nadiem.

Klik dan baca juga:  P5 Kurikulum Merdeka di SMA Kristen Kalam Kudus Selatpanjang

Baca juga: Menjadi Pendidik Kreatif di Tengah Pandemi Covid-19

Bagi mahasiswa yang memerlukan bantuan UKT diharapkan segera mendaftarkan diri ke pimpinan perguruan tinggi untuk diajukan sebagai penerima bantuan ke Kemendikbudristek. Selanjutnya, bantuan UKT akan disalurkan Kemendikbudristek langsung ke perguruan tinggi masing-masing. (dp)

Facebook Comments Box